Disiksa secara brutal, mantan tahanan Uighur: Saya memohon agar mereka membunuh saya

Disiksa secara brutal, mantan tahanan Uighur: Saya memohon agar mereka membunuh saya

Tiga orang mantan tahanan di Xinjiang, Cina, mengungkapkan kepada kantor berita RTHK bahwa mereka mengalami berbagai penyiksaan fisik maupun tekanan mental, ketika Cina menolak tuduhan penyiksaan dan penahana ilegal di kamp-kamp di Xinjiang.


Pada Senin (7/1/2019), laporan-laporan berita beredar mengutip para pejabat Xinjiang yang mengatakan bahwa kamp-kamp itu didirikan dengan dalih mendidik kembali orang-orang Muslim dan menekan terorisme serta ekstremisme.

Sejumlah perwakilan media asing dibawa berkeliling beberapa kamp untuk melihat sendiri klaim-klaim ini.

Namun para mantan tahanan menceritakan kisah yang berbeda.

“Mereka memukuli saya dengan sangat brutal. Saya memohon mereka untuk membunuh saya. Mereka menyiksa kami, dan beberapa orang meninggal,” kata Mihrigul Tursun (30), seorang muslim Uighur.

Pada musim panas 2015, Tursun yang menikah dengan warga Mesir, membawa anak kembar tiga yang baru lahir kembali ke kota asalnya di Xinjiang. Namun ia ditangkap oleh pejabat setempat begitu dia mendarat di bandara dengan tuduhan melakukan kegiatan subversif.

Tursun mengatakan para tahanan harus “membuat pengakuan” setiap hari sebelum mereka diberi makan, dimana mereka harus makan sambil berjongkok.

Mereka juga dipaksa untuk menyanyikan lagu-lagu Komunis dan mempelajari pidato Partai Komunis Cina.

Dia ingat ditempatkan di sel berukuran 12 meter persegi dengan lebih dari 40 wanita lainnya dikurung karena berbagai alasan, seperti menyimpan Al-Quran di rumah, menghadiri pernikahan Islam, atau mengenakan cadar di depan umum.

Di antara mereka adalah seorang gadis desa yang dikurung karena mendengarkan lagu Arab di teleponnya, kata Tursun.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa dia mendengar lagu Arab ini, dia tidak mengerti artinya tetapi itu bagus untuk didengarkan. Dia mengatakan itu sebabnya mereka menahannya. Dia baru saja menyelesaikan sekolah dasar, apa yang bisa dia lakukan? ”

Tursun mengatakan dia dibebaskan 13 bulan kemudian, setelah intervensi dari Kedutaan Besar Mesir.

Mantan tahanan kamp lainnya, Omir Bekali, tumbuh di Xinjiang tetapi telah menjadi warga negara Kazakhstan. Dia kembali ke Cina untuk mengunjungi kerabatnya tahun lalu dan dikurung dengan dalih mengancam keamanan nasional.

Dia juga menolak klaim pihak berwenang bahwa orang-orang berada di kamp untuk pelatihan kejuruan dan kelas bahasa Cina.

“Ada dokter, pasca sarjana, guru, dan pengacara. Mengapa mereka harus dididik? Mereka adalah lulusan universitas. Pihak berwenang menutupi kebenaran, mereka berbohong kepada dunia. Dan mereka memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa mereka melakukannya untuk hak asasi manusia. ”

Dia mengatakan orang-orang yang tidak mematuhi instruksi dihukum. Beberapa tidak diberi makanan atau air selama 24 jam, dan yang lain dipaksa berdiri di luar tanpa busana, dalam cuaca ekstrem.

Pria berusia 43 tahun itu mengatakan ayahnya meninggal di kamp, ​​dan ibunya, saudara kandungnya, serta kerabat istrinya semuanya masih dipenjara. Dia dibebaskan setelah delapan bulan, dengan bantuan kedutaan Kazakhstan.

Jalilova Gulbakhar, lahir dan besar di Kazakhstan, telah melakukan bisnis di Cina selama dua dekade ketika dia dikurung pada Mei 2017, karena mentransfer 17.000 yuan ke perusahaan Turki. Pejabat menuduhnya membiayai teroris.

Dia mengatakan dia menuliskan nama lebih dari 200 orang yang tinggal bersamanya di kamp-kamp, ​​kebanyakan dari mereka adalah warga Uighur, dan menambahkan dia yakin mereka semua tidak bersalah.

“Aku harus berbicara untuk mereka. Saya harus memberi tahu dunia bahwa Cina tumbuh kuat, tetapi di Xinjiang ada sisi gelapnya,” katanya. “Aku tidak bisa tidur memikirkan gadis-gadis itu setiap malam. Saya tidak akan menghentikan apa yang saya lakukan bahkan jika itu akan mengorbankan hidup saya.”

Dia juga baru dibebaskan setelah intervensi Kedutaan Besar Kazakhstan.

Ketiganya mengatakan kepada RTHK bahwa mereka tidak memiliki permusuhan terhadap orang-orang Cina Han dan kebijakan pemerintahlah yang menyebabkan penderitaan mereka.[www.tribunislam.com]

Sumber : arrahmah.com

Sebarkan...