Cina Salahkan Pejabat Setempat Atas Protes Terhadap Penghancuran Masjid


Cina Salahkan Pejabat Setempat Atas Protes Terhadap Penghancuran Masjid

Meletusnya protes publik yang jarang dilakukan oleh ribuan Muslim Hui bulan ini atas rencana penghancuran sebuah masjid disebabkan oleh kecerobohan pejabat lokal, klaim pihak berwenang Cina pada Kamis (30/8/2018).


Gubernur wilayah Ningxia dan pejabat Partai Komunis setempat mengatakan ketegangan telah padam di kota Weizhou, di mana ribuan orang pada awal Agustus ini memprotes rencana pihak berwenang untuk menghancurkan Masjid Besar di kota tersebut. Protes tersebut dinilai sebagai perlawanan yang luar biasa berani terhadap upaya-upaya rezim Komunis untuk mendikte praktek agama.

“Kejadian ini adalah hasil dari keputusan administratif yang terlalu disederhanakan oleh pemerintah setempat. Ini awalnya tidak seharusnya terjadi,” kata Bai Shangcheng, direktur jenderal dari Komisi Kerja Front Perserikatan Bangsa-Partai Komunis regional, yang mengawasi kelompok-kelompok agama.

Pejabat lokal telah diperintahkan untuk meninjau insiden itu dan “menanganinya dengan benar,” kata Bai pada konferensi pers di Beijing.

“Sekarang, secara keseluruhan, situasinya terkendali,” katanya.

Hui adalah minoritas etnis Muslim yang berasal dari orang Cina dan Muslim yang datang ke Cina sebagai pedagang. Tidak seperti Uighur, Hui umumnya berbicara bahasa Cina dan mengikuti banyak praktik budaya Cina.

Sekretaris Partai Komunis Ningxia keluar dari wilayah itu ketika protes meletus, kata Bai, menunda tanggapan resmi. Setelah sekretaris kembali, para pejabat mengadakan pertemuan darurat, memerintahkan pejabat setempat untuk meninjau kembali tindakannya, dan berbicara langsung dengan masyarakat Weizhou, katanya.

“Orang-orang kami di Ningxia dan Weizhou hidup dalam kesatuan dan harmoni,” kata Xian Hui, gubernur Ningxia, pada konferensi pers. “Orang-orang dalam suasana hati yang baik.”

Masjid ini dihancurkan dengan dalih terlalu tinggi dan megah sehingga menutupi bangunan lain di sekitarnya. Arsitekturnya berupa empat menara dan sembilan kubah.

Pihak berwenang kota pada saat itu mengaku terkejut atas kerusuhan. Mereka bahkan menahan wartawan AP, melarang melakukan wawancara di masjid, dan akhirnya mengusir mereka keluar dari Weizhou. [www.tribunislam.com]

Sumber : arrahmah.com



Sebarkan...