Cina Nyatakan Islam Sebagai Penyakit Ideologis Menular, 1 Juta Muslim Diasingkan



Cina adalah salah satu negara besar yang paling homogen di dunia, dengan suku Han berjumlah 91 persen dari total penduduknya. Partai Komunis yang berkuasa menganggap homogenitas dan kohesi sosial Cina sebagai pilar kekuatannya dan rasionalisasi yang kuat untuk diskriminasi terhadap etnis minoritas dan pemerintahan otoriter.


Namun wilayah Xinjiang, di barat laut Cina, adalah rumah bagi populasi besar orang Uighur, kelompok etnis Turki yang didominasi Muslim. Pemerintah Cina telah lama khawatir bahwa orang-orang Uighur akan berusaha membangun sebuah tanah air yang merdeka di wilayah itu, yang biasanya mereka sebut Turkestan Timur.

Pada tahun 2009, kerusuhan etnis di Xinjiang merenggut ratusan jiwa; sejak saat itu, nasionalis Uighur dituduh melakukan beberapa serangan.

Jadi, dengan dalih memerangi pengaruh bahwa orang Uighur memiliki alasan untuk menginginkan negara mereka sendiri yang terpisah – apalagi untuk menyebarkan kekerasan untuk mencapainya – pemerintah Xi Jinping telah memutuskan untuk menyatakan Islam sebagai “penyakit ideologis menular”, dan mengkarantina satu juta orang Uighur di kamp-kamp pendidikan ulang, menurut perkiraan dari PBB.

Dalam wawancara, mantan tahanan dari kamp-kamp ini mengatakan bahwa mereka dipaksa meninggalkan keyakinan mereka, menyanyikan lagu-lagu Partai Komunis, mengonsumsi daging babi, dan minum alkohol; laporan-laporan lain menunjukkan bahwa beberapa orang yang “benar-benar sakit secara ideologis” telah disiksa dan dibunuh.

Mula-mula, Beijing puas telah membuat tempat tawanan untuk orang-orang yang dicurigai radikal. Tapi, seperti yang dijelaskan Sigal Samuel di Atlantik, mereka akhirnya memutuskan bahwa “penyakit ideologis” orang Uighur begitu merusak dan menular, dan mengkarantina mereka secara profilaksis, dengan gejala yang paling jelas (seperti janggut panjang pada laki-laki Uighur).

Bagi Barat, Cina bersikeras bahwa “kamp pendidikan”-nya hanya sekolah kejuruan. Tapi, seperti catatan Samuel, Beijing menawarkan penjelasan yang lebih terbuka tentang niatnya kepada konstituen Cina.

Berikut klaim Partai Komunis dalam rekaman resmi, sebagaimana dilansir nymag.com (28/8/2018):

Anggota masyarakat yang telah dipilih untuk “pendidikan ulang” telah terinfeksi oleh “penyakit ideologis”. Mereka telah terinfeksi ekstremisme agama dan ideologi “teroris yang kejam”, dan karena itu mereka harus mendapat perawatan dari rumah sakit sebagai pasien rawat inap.

Selalu ada risiko bahwa penyakit akan memanifestasikan dirinya setiap saat, yang akan menyebabkan bahaya serius bagi masyarakat. Itulah mengapa mereka harus dirawat di rumah sakit pendidikan kembali pada waktunya untuk mengobati dan membersihkan virus dari otak mereka dan memulihkan pikiran normal mereka.

Terinfeksi oleh “ekstremisme” agama dan ideologi “teroris” yang kejam dan tidak mencari pengobatan, seperti terinfeksi oleh penyakit yang tidak diobati pada waktunya, atau suka mengonsumsi obat-obatan beracun. Tidak ada jaminan bahwa itu tidak akan memicu dan tidak mempengaruhi Anda di masa depan.

Setelah melalui pendidikan kembali dan pulih dari penyakit ideologis tidak berarti bahwa seseorang secara permanen sembuh. Jadi, setelah menyelesaikan proses pendidikan kembali di rumah sakit dan kembali ke rumah, mereka harus tetap waspada, memberdayakan diri mereka dengan pengetahuan yang benar, memperkuat studi ideologi merek , dan secara aktif menghadiri berbagai kegiatan publik untuk meningkatkan sistem kekebalan mereka.

Sampai saat ini, kecaman internasional atas penindasan terhadap penduduk Muslim Uighur relatif jinak. Sebagaimana catatan Business Insider, pemerintah di banyak negara mayoritas Muslim telah menolak untuk mengekspresikan oposisi publik, karena takut membahayakan akses mereka ke ibukota Cina – terutama pinjaman infrastruktur yang disediakan Beijing sebagai bagian dari prakarsa “One Belt, One Road” .[www.tribunislam.com]

Sumber : arrahmah.com



Sebarkan...