Tahanan perempuan Rohingya di Myanmar jadi obyek kekerasan seksual


Tahanan perempuan Rohingya di Myanmar jadi obyek kekerasan seksual

Para tahanan wanita Rohingya menjadi korban kekerasan dan pelecehan seksual di penjara Buthidaung Myanmar, kata jurubicara Dewan Rohingya Eropa.


Berbicara kepada Kantor Berita Anadolu pada Sabtu (7/7//2018), Anita Schug mengatakan 102 wanita Muslim Rohingya dan anak-anak telah ditahan di penjara Buthidaung sejak Agustus 2017 karena “tuduhan palsu.”

Dia meminta komunitas internasional untuk menekan pemerintah Myanmar agar membebaskan para tahanan.

Sekitar 120.000 Muslim Rohingya di Negara Rakhine yang bergolak di Myanmar menjadi sasaran pelanggaran oleh pihak berwenang, kata Schug.

Dia mengatakan sekitar 700 hingga 800 tahanan Rohingya di Arab Saudi juga telah menunggu pembebasan mereka selama lima tahun terakhir.

Sejak 25 Agustus 2017, sekitar 750.000 Rohingya, sebagian besar anak-anak dan perempuan, telah melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh setelah pasukan Myanmar memulai tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas, menurut Amnesti Internasional.

Setidaknya 9.400 orang Rohingya tewas di negara bagian Rakhine Myanmar dari 25 Agustus hingga 24 September 2017, menurut Doctors Without Borders.

Dalam laporan yang diterbitkan Desember lalu, kelompok kemanusiaan global mengatakan kematian 71,7 persen atau 6.700 orang Rohingya disebabkan oleh kekerasan. Jumlah ini termasuk 730 anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai orang-orang yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat karena puluhan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

PBB telah mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, dan penghilangan yang dilakukan oleh personel keamanan.

Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran tersebut mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.[www.tribunislam.com]

Sumber : arrahmah.com



Sebarkan...