KPK Bantah Jokowi, “Anda Tidak Boleh Bicara Hak sebelum Bereskan Kewajiban!”

KPK Bantah Jokowi, “Anda Tidak Boleh Bicara Hak sebelum Bereskan Kewajiban!”

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengingatkan pihak-pihak yang merasa keberatan dengan kebijakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang melarang narapidana kasus korupsi berkompetisi dalam pemilihan legislatif.

Wakil Ketua KPK, Saut Situmorang menjelaskan, para pihak yang merasa keberatan itu harus melihat dampak yang luas dari pencalonan para napi koruptor.

“Ada pengertian hak jangan lupa ada kewajiban di dalamnya. Anda (mantan koruptor) tidak boleh bicara hak sebelum anda bereskan kewajiban anda,” jelas Saut saat dimintai tanggapan lewat pesan singkat, Selasa (29/5).

Dia tidak ingin para napi koruptor tersebut nantinya mengulang perbuatan melanggar hukum lewat cara-cara kotor, seperti memperkaya diri sendiri.

Karenanya, Saut mengajak semua pihak mendukung aturan KPU yang tujuannya mencegah praktik korupsi lebih luas.

“Mari kita susun hak para calon dan kewajibannya dengan selaras, serasi dan seimbang,” tandasnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo meminta KPU untuk mengkaji larangan nyaleg para mantan napi koruptor.

Jokowi merasa mereka juga memiliki hak politik yang sama, yakni memilih dan dipilih dalam sebuah proses demokrasi.[www.tribunislam.com]

Sumber : beritaterkinionline.com, pojoksatu.id

Sebarkan...