BEM UI Sudah Berangkatkan Tim ke Asmat


Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) sudah memberangkatkan tim ke Kabupaten Asmat, Papua, untuk membantu warga di sana yang mengalami gizi buruk dan penyakit campak.


Koordinator Bidang Sosial Politik BEM UI Averous Noor Esa mengatakan, ada delapan orang yang sudah diberangkatkan dan dibagi ke dalam dua tim.

Empat orang di tim pertama sudah berangkat.

Tim pertama yang terdiri dari empat mahasiswa sudah berangkat pada Senin (12/2/2018) bersama relawan Aksi Cepat Tanggap (ACT) dengan lokasi tujuan di Distrik Siret.

Tim kedua yang juga terdiri dari empat mahasiswa berangkat bersama Satgas Kesehatan TNI dengan tujuan Distrik Fayet pada Kamis (15/2) pagi.Rombongan bertolak dari Bandara Halim Perdanakusuma pukul 05.00 menggunakan pesawat angkut militer dan tiba di Timika pukul 16.00 WIT.

“Ada dua tim dan dua-duanya sudah berangkat,” kata Averous Noor Esa seperti dikutip Kompas.com, Kamis (15/2).

Ave mengatakan, tim akan menyalurkan donasi yang sudah digalang BEM UI di situs kitabisa.com. Hingga Kamis kemarin, sudah terkumpul dana Rp 230 juta.

“Donasi akan terus kami buka sampai tanggal 18 Februari,” ujar Ave.

Ave mengatakan, Ketua BEM UI Zaadit Taqwa yang memberi “kartu kuning” kepada Presiden Joko Widodo tidak ikut berangkat ke Asmat.

Ia mengungkapkan, memang ada pembagian tugas di BEM UI, di mana terkait aksi kemanusiaan dipimpin langsung oleh Wakil Ketua BEM UI Eto Idmand Perdina.

“Wakil Ketua BEM itu memang langsung membawahi departemen sosial masyarakat. Jadi, memang ini job desk-nya Wakil Ketua BEM. Kalau dua-duanya berangkat, nanti enggak ada yang mengomandoi BEM di rumahnya sendiri,” kata Ave.

“Jadi, ya, memang kemarin yang menjawab Pak Jokowi, Wakil Ketua BEM-nya, bahwa kami memang ada rencana ke sana, itu Wakil Ketua BEM yang ngomong,” tambahnya.

Ketua BEM UI Zaadit Taqwa sebelumnya melakukan aksi mengangkat “kartu kuning” kepada Presiden Joko Widodo. Aksi itu dilakukan saat Jokowi menghadiri Dies Natalies UI di Kampus UI, Depok, Jumat (2/1).

“Kartu kuning” diberikan sebagai peringatan kepada Jokowi atas berbagai masalah yang terjadi, salah satunya gizi buruk di Asmat yang sudah menewaskan puluhan orang.Menanggapi hal itu, Jokowi ingin agar pengurus BEM UI ikut melihat dan menyaksikan kondisi yang ada di Kabupaten Asmat, Papua.

“Mungkin nanti, ya, mungkin nanti saya akan kirim semua ketua dan anggota di BEM untuk ke Asmat, dari UI, ya,” kata Jokowi setelah menghadiri Haul Majemuk Masyayikh di Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Sukorejo, Situbondo, Jawa Timur, Sabtu (3/2), seperti dikutip Antara.

“Biar lihat bagaimana medan yang ada di sana kemudian problem-problem besar yang kita hadapi di daerah-daerah, terutama Papua,” ujar Presiden.

Sehari setelah pernyataan Jokowi itu, BEM UI pun langsung menggalang donasi untuk Asmat di situs kitabisa.com.[www.tribunislam.com]

Sumber : salam-online.com

Sebarkan...