Tolak Keberadaan Muslim, Kelompok Ekstremis Serang Masjid Di Belanda


Tolak Keberadaan Muslim, Kelompok Ekstremis Serang Masjid Di Belanda

Sebuah masjid di ibu kota Belanda, Amsterdam, dilaporkan telah menjadi target penyerangan kelompok ekstremis sayap kanan pada Kamis (18/1/2018).


Gerakan “Rechts in Verzet” mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut dan telah menggantung spanduk anti-Islam dan boneka tanpa kepala di depan Masjid Sultan Emir di Amsterdam, Anadolu melaporkan.

Kepala masjid tersebut, Kamber Sener, mengecam insiden tersebut dan mengatakan bahwa ada banyak ekstremis kanan yang berupaya menakut-nakuti umat Muslim di Belanda.

Sener mengatakan, insiden tersebut baru pertama kali terjadi dan penyelidikan atas insiden tersebut telah dimulai.

Spanduk yang digantung di luar masjid berbunyi: “Islam harus dihentikan. Kami tidak ingin ada masjid yang berhubungan dengan (Presiden Turki Recep Tayyip) Erdogan di utara Amsterdam.”

Wakil ketua Denk Party – yang didirikan dua politikus Belanda asal Turki – bahwa usulan partai untuk membahas serangan masjid di parlemen telah ditolak.

“Setiap saat, usulan untuk pembahasan selalu ditolak,” kata Farid Azarkan.

Azarkan menyatakan kesedihannya akan minimnya pembahasan masalah tersebut di parlemen meskipun banyak serangan Islamofobia terjadi di negara tersebut. [][www.tribunislam.com]

Sumber : andolu, islampos.com

Sebarkan...