Staf Presiden Sebut Rusuh di Kemendagri karena Budaya, Netizen : Kalau FPI Pasti Langsung Digiring Terus Digoreng


Staf Presiden Sebut Rusuh di Kemendagri karena Budaya, Netizen : Kalau FPI Pasti Langsung Digiring Terus Digoreng

Staf Khusus Presiden untuk Papua, Lennis Kogoya, menilai rusuh yang terjadi di Kementerian Dalam Negeri pada Rabu, 11 Oktober 2017, lebih pada persoalan budaya.

Budaya yang dimaksud Lennis bahwa orang Papua kalau ingin bertemu dengan pemerintah seperti Mendagri Tjahko Kumolo, maka harus dituruti. Sementara saat massa dari Tolikara ingin bertemu namun hanya diwakili dirjen.

"Kalau terima orang Papua sangat beda. Harus betul-betul masuk ke budaya. Di sini saja mau ketemu saya, saya arahkan ke staf saya, nggak mau," kata Lennis, di kantornya, Jalan Veteran III, Jakarta, Jumat, 13 Oktober 2017.

Saat rusuh di Kemendagri, massa meminta bertemu Menteri Tjahjo. Namun tidak dipenuhi. Maka Lennis mengatakan wajar kalau warga marah karena merasa tidak ingin ditemui. "Jadi bukan direncanakan, spontan," lanjut Lennis.

Pengalaman dia selama menjadi staf khusus Presiden Jokowi, sangat banyak yang datang. Bahkan sampai harus antre dan bermalam-malam. Tapi itulah budayanya. "Udah puas, baru mau pulang," lanjut Lennis.

Maka seharusnya, menurut Lennis, lebih baik ditemui dan diberi penjelasan. Dia yakin, setelah semua dijelaskan maka tidak akan terjadi aksi-aksi kekerasan seperti beberapa waktu lalu.

"Pokoknya kasih jelaskan saja apapun yang terjadi. Masyarakat itu kan kita punya pemerintah yang sifatnya pelayan. Coba ditanya di sini orang ramai kayak apa. Sampai malam pun saya layani," katanya. [viva.co.id]

Menanggapi hal ini netizen banyak berkomentar seperti dikutip dari fanspage Front Pembela Islam - FPI

Ade Irawan

Coba kl yang melakukan fpi atau ormas islam yang lain...pasti langsung ditangkepin & dikeroyok rame2 ama media2 pendukung si nganu....

Dody Nya' Oemar

Jadi harus kita budayakan kerusuhan agar pejabat mau mendengarkan keluhan kita..?

Sy Memori

Budaya yg hebat pak #Lennis_Kogoya, perlu dilestarikan tuh pak.
Ngak kayak #FPI ya pak, masa demonstrasi harus jln tertib, ngak bikin rusuh, ngak gaduh, jaga kebersihan...ah kuno kan pak...😝😝😝😝

Rosid Effendy

Kalo FPI pelakunya...40 hari 40 malam pasti deh digiring dan digoreng sama tukang gorengan...kalo ini kan pelakunya pake baju kotak2 tukang gorengan ngak bernafsu menggorengnya...!!

Budi ZAt

Kl pelaku pakai sorban...wuiiih sampai 7 tahun di goreng goreng sreng sreng sreng sampai kering.
Media langsung koar" ...bubarkan, tangkap dan adili.
Perusak bangsa.
Ini org" yg anti pancasila bla bla bla.
Tapi....... berhubung yg membuat kerusuhan pake baju hotak hotak....goreng nya dikit aja ya.

Hasan Hermansyah

Kebayang waktu aksi bela islam dgn 7 juta peserta aksi, walaupun tdk d temui presidennya yg katanya meninjau proyek d priok waktu itu, walaupun banyak dari latar budaya diantaranya dr latar papua, alhamdulillah nggk ngamuk... Kebayang klo ngamuk... 7 juta org ngamuk pengen ketemu presidennya sendiri tapi d cuekin... Ckckckck, rata tuhhh istana presiden... Tapi Alhamdulillah qta ummat muslim tdk sprti itu... ☺

Ivan Utama

Kalo gitu rusuh di LBH juga budaya doong, karena budaya indonesia, gak ada yang namanya belain PKI..

Rozi Firdaus

Salut sama yang demo jutaan orang itu. 
Saat minta ketemu presiden eh presidennya ngacir lihat proyek. Tapi mereka tidak mengobrak abrik istana.

Bambang Rusantono

Kagak ente aje, orang Papua, semua juga begitu.. Pengennye ketemu BOSNYA langsung.. Kagak diwakili... Cuman kagak pake budaye NGRUSAK ye..[www.tribunislam.com]

Sebarkan...