TV One Terancam Gagal Tayangkan Film G30SPKI, Ini Penyebabnya



Rencana penanyangan film G30SPKI oleh stasiun televisi swasta TV one terancam batal. Diduga karena ada tekanan dari pihak-pihak yang tidak suka penayangan film tersebut.

Diketahui, dalam pernyataan di twitter TvOne akan menayangkan film tersebut pada 29 September 2017.

Dikonfirmasi sebelumnya, Pemimpin Redaksi tvOne, Karni Ilyas, belum bisa memastikan kapan film itu akan diputar.

"Memang ada rencana menayangkan, tapi belum ada kepastian," kata Karni.

Akhir-akhir ini, film tersebut memang kembali jadi perbincangan. Beberapa sekolah dan kelompok masyarakat juga banyak kembali menggelar nonton bareng film tersebut.

"Jumat, 29 September pukul 21.30 WIB. Eksklusif hanya di tvOne #G30SPKITVONE," tulis akun Tvone di twitter.

Film besutan Arifin C. Noor, yang juga melibatkan sejarawan militer Nugroho Notosusanto di dalam penulisannya itu, kerap ditayangkan setahun sekali di era kepemimpinan Soeharto.

Sebelum akhirnya benar-benar dihentikan pemutarannya pada Oktober 1998, film itu pernah diwajibkan ditonton bagi siswa dan masyarakat umum.

Diketahui ajakan nobar ini awalnya digaungkan oleh Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo.

Pengamat politik Ahmad Baidhowi mengatakan tentu ini akan mendapat perlawanan.

“Setelah adanya perintah nobar film G 30S PKI, muncul dengan sendirinya orang-orang yang menentangnya. Patut diduga, orang-orang ini simpatisan PKI. Rakyat bisa menilai sendiri siapa saja mereka, tanpa harus Panglima TNI menunjukkan orangnya,” ungkap Baidhowi.

Menurut Baidhowi, taktik Panglima TNI sangat efektif untuk memberikan informasi kepada rakyat pihak-pihak yang menjadi simpatisan PKI saat ini.

“Kalau Panglima menuduh simpatisan PKI tanpa bukti bisa saja dituntut. Tetapi, dengan orang-orang yang protes terhadap nobar, maka rakyat bisa menilai siapa saja simpatisan PKI itu,” jelas Baidhowi.

Baidhowi menilai, antusiasme nobar film G 30S PKI menunjukkan rakyat Indonesia percaya penuh kepada Panglima TNI.

“Langkah yang dilakukan Panglima TNI dengan mengajak nobar sudah sangat tepat di tengah krisis ideologi masyarakat,” jelas Baidhowi.

Menurut Baidhowi, nobar film G 30S PKI mewujudkan hubungan yang baik TNI dan rakyat.

“Rakyat bersama-sama dengan TNI nobar. Dan rakyat dengan antusias bergotong royong untuk nobar,” papar Baidhowi.

Selain itu, kata Baidhowi, cara Panglima TNI sangat efektif menumbahkan rasa cinta NKRI dan Pancasila tanpa harus menyatakan diri

“Saya Pancasila, Saya Indonesia”. “Yang biasa mengakui paling ber-Bhinneka Tunggal Ika dan membela Pancasila, tak ada suaranya untuk mendukung nobar film ini,” pungkas Baidhowi. (rmo/jpnn)[www.tribunislam.com]

Sumber : jpnn.com

Sebarkan...