Demo 212 Disebut Mubazir Mending Cari Uang, Giliran Santri NU Demo Hingga Teriak “Bunuh Menteri” Said Aqil Bilang Bagian dari Aspirasi


Demo 212 Disebut Mubazir Mending Cari Uang, Giliran Santri NU Demo Hingga Teriak “Bunuh Menteri” Said Aqil Bilang Bagian dari Aspirasi

Video demonstrasi santri menolak full day school ramai beredar di media sosial. Dalam aksinya, santri berteriak 'bunuh menterinya sekarang juga'. Dalam aksinya para santri juga membawa atribut Nahdlatul Ulama (NU).


Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siroj pun angkat bicara. Dia mengakui mereka adalah warga NU.

"Ya itu kan anak-anak masa iya mau dikontrol satu-satu ya enggak bisa. Tapi kita sudah berikan pengarahan," kata Said Aqil, di Jalan Kramat 6 Nomor 14, Jakata Pusat, Senin (14/8).

Sementara soal banyaknya santri yang demo menolak full day school, Said mempersilakan mereka demo.

"Iya biarkan saja mereka demo tapi kan enggak anarkis, Ya demo kan bagian dari aspirasi,"

Menurutnya, para santri demo sambil membawa bendera NU lantaran merasa tergusur dengan adanya full day school.

"Karena yang akan tergusur itu kebanyakan madrasah yang dikelola oleh NU jumlahnya itu 76 ribu di Indonesia ini," ujarnya.

Selain itu, Said juga merasa tidak yakin program full day school akan cocok bagi para siswa dan santri madrasah dan pesantren. Sebab setelah sekolah reguler dari pagi hingga siang, mereka masih harus menjalani kegiatan madrasah di sore harinya.

"Sekolah lima hari itu akan menggusur madrasah yang telah ada di masyarakat itu ada SD ada madrasah ada masjid. Pagi sekolah di SD afternoon sekolah di madrasah. Saya yakin enggak akan diterapkanlah. Itu saya sudah minta itu dicabut," pungkasnya.

Diketahui sebelumnya, program yang biasa dikenal dengan Full Day School (FDS) ini juga memicu aksi demo para santri. Mereka menolak program FDS yang sudah tertuang dalam Permendikbud Nomor 23 Tahun 2017 tersebut diberlakukan dan menuntut segera dibatalkan.

Dalam aksinya, para santri berbaju kok dan sarung itu membentangkan spanduk dan membawa bendera seraya meneriakkan takbir serta memekikkan ucapan "bunuh, bunuh, bunuh menterinya, bunuh menterinya sekarang juga. Sumber: Merdeka

Ketum PBNU: Demo Mubazir, Lebih Baik Cari Uang

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama melalui Ketua Umumnya, Prof KH Said Aqil Siradj, melarang umatnya untuk melakukan aksi demo lanjutan yang direncanakan pada 25 November 2016 mendatang. Ia bahkan menyebut hal itu sebagai hal yang bersifat mubazir.

"Demonstrasi itu menghabiskan, satu waktu, kedua umur. Betapa baiknya kalau digunakan untuk hal yang produktif, belajar, kerja atau cari uang. Demo ini menghabiskan waktu, energi, ongkos biaya, tenaga, pikiran, yang menurut Islam mubazir," kata Said Aqil di kantor PBNU, Kramat Raya, Jakarta Pusat, Kamis, 17 November 2016.

Ia menegaskan, ada baiknya jika umat Islam seluruh Indonesia mengawal seluruh proses hukum yang menyeret Gubernur nonaktif Basuki Tjahja Purnama atau Ahok atas kasus dugaan penistaan agama.

"Toh, tuntutan NU, Muhammadiyah, MUI sudah jelas yaitu mengawal proses hukum dan itu sudah berjalan dan kita percaya kepolisian akan bekerja dengan baik," katanya.

Said Aqil berharap agar proses peradilan dijalankan secara adil dan objektif sehingga tidak menimbulkan gejolak lagi di lapangan.

"Proses yang sudah berjalan ini mari kita kawal, agar ditangani dengan objektif, adil transparan berdasarkan saksi-saksi dan fakta, kita percaya kepada aparat penegak hukum," katanya. Sumber: Viva[www.tribunislam.com]

Sumber : umatuna.com

Sebarkan...