Sadis, Pengungsi Suriah Ditahan lalu Disiksa Tentara Lebanon


Sadis, Pengungsi Suriah Ditahan lalu Disiksa Tentara Lebanon


Tentara Lebanon dilaporkan melakukan sejumlah penyiksaan terhadap tahanan pengungsi Suriah, empat di antaranya tewas dalam tahanan setelah mereka ditangkap dalam serangan massal di kamp-kamp dekat Arsal di perbatasan Suriah-Lebanon.


Keempat orang tersebut tewas setelah tampaknya menghabiskan beberapa hari dalam tahanan tentara Lebanon setelah penyerbuan tersebut, mendorong militer untuk membuka penyelidikan. Namun laporan forensik awal, yang dilihat oleh Middle East Eye, Senin (17/7/2017) mengatakan bahwa tidak ada bukti kekerasan terhadap tahanan tersebut dan keempat pria itu diduga meninggal karena sebab-sebab alamiah.

Tapi foto yang juga dilihat oleh Middle East Eye menunjukkan luka besar dan memar pada mayat tiga dari empat pria tersebut, yang diidentifikasi sebagai Mustafa Abdel-Kareem Absi, Anas Hussein al-Hsaikeh, Khalid Hussein Moulays, dan Othman Merhi Moulays.

Para korban dibiarkan terikat dengan borgol plastik selama beberapa hari, “sampai pada titik di mana hal itu menyebabkan kerusakan fisik yang ekstrem – pada kedua tangan dan kaki mereka”, kata seorang sumber resmi yang telah melihat mayat tersebut sebelum penguburan mereka pada 11 Juli.

Sumber tersebut mengatakan kepada MEE bahwa luka dalam mayat adalah indikator penyiksaan yang jelas.

“Ada juga luka di sekujur tubuh mereka – di bahu, lengan, lutut – terutama di lutut. Orang-orang yang ditahan dan dilepaskan mengatakan kepada saya bahwa mereka juga disiksa.”

Sumber yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan keamanan, mempertanyakan versi resmi tentara, yang menyebutkan korban meninggal karena serangan jantung dan stroke akibat cuaca.

“Bagaimana bisa [laporan kematian tentara] berulang kali mengatakan bahwa sama sekali tidak ada kekerasan? Bagaimana mungkin seorang dokter mengatakan bahwa tidak ada bukti kekerasan sama sekali?” Kata sumber tersebut. “Jelas ada luka di kepala yang menyebabkan perdarahan.”

Sumber kedua dengan pengalaman ekstensif untuk memeriksa gambar korban penyiksaan mengatakan bahwa gambar tersebut menunjukkan “cukup bukti tentang tanda-tanda penyiksaan yang jelas”.

“Ini tidak diragukan lagi, ada tanda ketegangan dan trauma pada pergelangan tangan, yang bisa mengindikasikan bahwa korban digantung di pergelangan tangannya, dengan gravitasi,” kata sumber tersebut.

“Tidak mungkin ini hanya tanda borgol tangan biasa, tingkat trauma dan tekanan dengan jelas menunjukkan bahwa korban digantung di tangan mereka.”

“Kita juga bisa melihat trauma bulat yang intens di perut dan punggung bagian bawah, yang bukan tanda-tanda jatuh. Jika seseorang jatuh, trauma ada di kaki dan tangan, bukan di perut bagian tengah.”

Orang-orang yang dekat dengan korban tewas tersebut juga mengatakan bahwa mereka bingung dengan versi kejadian tentara.

“Tidak ada kondisi kesehatan yang buruk sebelumnya,” kerabat salah satu korban memberi tahu MEE, yang berbagi foto penguburan tersebut.

“Dia 100 persen sehat.”

Ketika ditanya apakah mereka mengira almarhum telah disiksa, kerabat tersebut berkata: “Tuhan tahu yang terbaik … tapi gambarnya berbicara sendiri.”


Seorang sumber medis dari sebuah rumah sakit di Arsal mengatakan salah satu korban tewas juga seorang petugas medis, yang tidak tinggal di kamp tersebut.

“Dia adalah ahli anestesiologi,” kata sumber tersebut kepada MEE. “Ketika [tentara] menyatakan bahwa kondisi kesehatan dia sudah buruk sebelumnya, kami terkejut karena tidak demikian, dia meninggal padahal dia sehat.”

Pengacara yang mewakili keluarga tiga orang tersebut memperoleh izin untuk melakukan penilaian independen atas mayat tersebut. Namun, intelijen militer melakukan intervensi dan menyita sampel forensik sebelum mereka menilai.

“Kami tidak yakin bahwa laporan awal [dari petugas yang ditunjuk militer] itu akurat,” kata Wissam Tarif, seorang pengacara yang mewakili tiga keluarga tersebut.[www.tribunislam.com]

Sumber : jurnalislam.com

Sebarkan...