[video] Teteskan Air Mata Saat Baca Pledoi, Siti Fadilah “Kelompok Kepentingan Itu Tidak Rela Bila Saya Hidup Tenang Bersama Anak Cucu Saya”


[video] Teteskan Air Mata Saat Baca Pledoi, Siti Fadilah “Kelompok Kepentingan Itu Tidak Rela Bila Saya Hidup Tenang Bersama Anak Cucu Saya”

Eks Menteri Kesehatan (Menkes) Siti Fadilah Supari menangis saat membacakan nota pembelaan atau pleidoi. Dia menangis ketika membacakan pleidoi terkait dengan kasus yang membelitnya.


“Sebagai seorang ibu, juga sebagai nenek sekaligus muslimah, saya sangat merindukan bisa berpuasa Ramadan, tarawih bersama dengan anak cucu di rumah, apalagi di penghujung usia saya seperti saat ini. Tapi inilah, takdir Allah SWT yang harus saya jalani dengan ikhlas,” kata Siti sembari menangis dalam sidang lanjutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jalan Bungur Besar, Jakarta Pusat, Rabu (7/6/2017).

Selanjutnya, suasana sidang menjadi hening karena Siti menangis. Siti pun diam sejenak untuk melanjutkan pleidoi yang dibuat sendiri itu.

Kemudian Siti melanjutkan pleidoinya dengan mengatakan tuntutan jaksa KPK bermuatan kepentingan tertentu. Dia merasa janggal atas tuntutan tersebut.

“Selain tidak wajarnya tuntutan tersebut, saya juga merasa aneh menyaksikan tata cara proses membuat dakwaan sampai ke penuntutan, bahkan dari penetapan tersangka. Banyak kejanggalan yang saya lihat Yang Mulia, hal tersebut melukai rasa keadilan,” tutur Siti.

Menurut Siti, jaksa KPK telah menghilangkan fakta persidangan dalam tuntutan tersebut. Dia merasa diperlakukan tidak adil.

“Sebagai ibu dari 3 anaknya, sebagai nenek dari 7 cucunya. Kelompok kepentingan itu tidak rela bila saya hidup tenang bersama anak cucu saya. Kenapa mereka sedemikian penting untuk menghukum saya? Apakah saya makhluk yang membahayakan? Apakah saya mengganggu kepentingan kelompok mereka? Sehingga saya perlu dipenjarakan? Siapakah mereka sebenarnya saya bisa merasakan keberadaan mereka tapi saya tidak berdaya untuk menghindarinya. Mereka sangat berkuasa Yang Mulia. Mereka berupaya keras agar saya salah dan kalah,” ujar Siti sembari meneteskan air mata.

Siti Fadilah dituntut 6 tahun penjara dan denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan. Siti diyakini jaksa terbukti terlibat dalam kasus pengadaan alat kesehatan (alkes) pada 2005 dan 2007.

Selain itu, Siti dituntut membayar uang pengganti Rp 1,9 miliar. Apabila Siti tidak dapat membayar uang pengganti dalam waktu satu bulan setelah putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap, harta bendanya akan disita.[www.tribunislam.com]



Sumber : ngelmu.id

Sebarkan...