Vonis 2 Tahun Ahok Bukti Pengadilan Masih Ada Di Intervensi Penguasa, Ini Analisanya


Vonis 2 Tahun Ahok Bukti Pengadilan Masih Ada Di Intervensi Penguasa, Ini Analisanya

Keputusan Majelis Hakim memvonis 2 tahun penjara untuk patut diapresiasi. Walaupun hukuman itu masih jauh dari hukuman maksimal bagi terdakwa penista agama.


Hal itu disampaikan Ketua Progres 98, Faizal Assegaf dalam keterangan persnya, Rabu (10/5/2017), dilansir Rmol.

“Seandainya Ahok tidak memiliki relasi yang kuat dengan kekuasaan Jokowi dan jaringan pemodal besar, tentu pengadilan tidak dibuat berlarut-larut dan pelakunya akan dihukum berat,” kata Faizal.

Menurutnya, fakta tersebut menunjukan pengadilan kasus Ahok harus diakui sarat kepentingan dan intervensi kekuasaan.

Dan bila Ahok dibebaskan, rakyat akan menuding rezim Jokowi telah mengintervensi pengadilan untuk melindungi penista Al-Qur’an.

Sehingga pengadilan Ahok menjadi arena pertarungan politik yang krusial dan mengancam citra serta eksistensi rezim Jokowi.

Maklum, selain Ahok adalah sahabat dekat Jokowi juga diakui sangat berkontribusi besar mengantarkan Jokowi ke kursi Presiden.

Sehingga wajar ketika Ahok masuk penjara muncul spekulasi bahwa peristiwa tersebut merupakan petaka politik bagi rezim Jokowi.

“Bahasa kerennya, suka atau tidak, Ahok dan Jokowi telah terjebak dalam kepungan bunga bangkai. Kedua pihak terancam pecah kongsi dan bakal saling buka kartu truf,” ujar Faizal.

“Sial benar, sudah kalah di Pilgub DKI, masuk penjara pula. Dalam situasi frustasi bisa saja Ahok bertindak nekat membeberkan segala ihwal kasus KKN APBD DKI dan skandal reklamasi,” tambahnya.

Jika hal itu terjadi, lanjut Faizal, maka palu hakim atas kasus penistaan agama tidak saja menyeret Ahok ke penjara, namun telah berimplikasi serius mengancam kursi kekuasaan Jokowi.

Kepanikan itu tidak bisa diredam oleh parade papan bunga yang disinyalir akal-akalan Istana dan loyalis kotak-kotak untuk menyuguhkan hiburan palsu buat Ahok.

Semua tindakan ironi itu hanyalah sia-sia, mau sejuta papan bunga pun tidak bisa menjebol pagar penjara dan menghapus citra buruk bahwa Ahok sebagai penista agama.

“Sudah tepat penista agama dan rezim Jokowi yang arogan berada dalam kepungan bunga bangkai. Mau ditutupi dengan cara apapun, bau busuk deal politik akan tercium oleh rakyat,” ujar Faizal Assegaf. [www.tribunislam.com]

Sumber : pekanews.com

Sebarkan...