Munarman: Video Kampanye Ahok Membangun Ketakutan di Masyarakat


Munarman: Video Kampanye Ahok Membangun Ketakutan di Masyarakat

Video kampanye pasangan Basuki Tjahya Purnama (BTP)-Djarot Saiful Hidayat tersebar di media sosial dan menarik perhatian masyarakat. Video yang diduga mengekspos adegan berbau SARA tersebut dikritisi oleh banyak pihak.


Praktisi hukum, Munarman mengatakan Itu cara kampanye yang sangat bodoh. Menurut dia, iklan tersebut menjual sekaligus membangun ketakutan di tengah masyarakat, dan justru memprovokasi konflik SARA. Hal ini dianggap sebagai usaha yang menghalakan segala cara demi meraih kekuasaan.

"Dari segi hukum itu pelanggaran terhadap UU ITE, yaitu menyebarluaskan kebencian dan rasa permusuhan yang berbasis SARA. Ini menjadi bukti nyata, sesungguhnya yang menggunakan isu SARA adalah mereka sendiri," ujar Munarman, Senin (10/4).

Munarman mengimbau, KPU dan aparat hukum harus segera bertindak menegakkan hukum. Dia menambahkan, masyarakat menunggu keadilan hukum dan tindakan dari aparat hukum yang berwenang.

Selain itu, mantan aktivis YLBI ini menyinggung salah satu adegan dalam video iklan kampanye pasangan Basuki-Djarot. Adegan yang menggambarkan sekelompok pria berpeci tampak berorasi sambil membawa spanduk besar bertuliskan 'Ganyang Cina', menurut Manarman adalah kejadian yang tidak pernah terjadi.

"Sepanjang aksi yang pernah saya ikuti, tidak pernah ada spanduk seperti itu," tutur Panglima Komando Laskar Islam itu.[www.tribunislam.com]

Sumber : republika.co.id

Sebarkan...