Ahok Sesumbar Berantas Korupsi, Nyatanya Pendukungnya Lakukan Praktik Korupsi Berkedok Sembako


Ahok Sesumbar Berantas Korupsi, Nyatanya Pendukungnya Lakukan Praktik Korupsi Berkedok Sembako

Jelang hari pemungutan suara putaran dua Pilgub DKI 2017, beragam kasus politik uang seperti pembagian sembako banyak ditemukan di masyarakat.


Menanggapi hal itu, mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bambang Widjojanto menyebut bahwa money politic dalam bentuk bagi-bagi sembako itu tidak ada bedanya dengan tindak korupsi.

 "Kalau kita mau antikorupsi, maka kita lawan politik uang, dan menerima sembako sama dengan korupsi," katanya Minggu (16/4).

Bambang berujar, Indonesia saat ini sedang memperkokoh pondasi demokrasi. Sehingga, demokrasi harus dibangun atas azas kejujuran dan tanpa intimidasi. Termasuk tidak menyuap masyarakat dengan sembako.

"Kita sedang membangun demokrasi, kalau hal seperti money politic terjadi masif di Jakarta. Maka ini berlawanan dengan proses pendewasaan demokrasi," terangnya.

Menurut BW, begitu ia disapa, Pilgub DKI Jakarta harus berjalan dengan baik dan berkualitas. Sehingga money politic harus disikapi dan tidak boleh dibiarkan.

"Ditakutkan jika money politic dibiarkan, maka itu sama saja kita sedang menulis sejarah suram pilkada di Indonesia," pungkasnya seperti diberitakan RMOLJakarta. (rmol)[www.tribunislam.com]

Sumber : umatuna.com

Sebarkan...