Walk Out, Ahok Disebut Kekanakan, Arogan dan Cari Sensasi


Walk Out, Ahok Disebut Kekanakan, Arogan dan Cari Sensasi

Aksi ngacir Basuki T Purnama (Ahok) sebelum acara Rapat Pleno yang digelar KPU DKI  pada Sabtu 4 Maret 2017 kemarin mendapat perhatian publik.


Pengamat politik dari Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Masnur Marzuki mengatakan, Ahok dan timnya tak mau introspeksi atas kejadian tersebut. Pasalnya, pihak KPU DKI telah menyiapkan ruang tunggu VIP di lokasi. Namun Ahok dan Djarot malah berada di ruang lain, yakni Ruang Sumba Hotel Borobudur.

"Soal insiden acara KPUD itu jelas menunjukkan betapa piciknya Ahok dan timnya terutama dalam hal menyalahkan tanpa introspeksi apa yang sesungguhnya terjadi," kata Masnur ketika dihubungi SINDOnews, Senin (6/3/2017).

Ketua KPU DKI Sumarno mengaku, ada miskomunikasi dari kejadian itu. Sementara Ahok terus menyalahkan pihak KPU yang dianggap tidak disiplin dalam mengelar acara.

"Yang diperlihatkan justru tabiat menganggap diri paling benar dan menyalahkan pihak lain. Padahal insiden tersebut tak lepas dari persoalan kesalahan komunikasi Ahok dan pihak KPU DKI yang telah diakui keduanya," ujarnya.

Masnur menyebut, Ahok terlalu kekanak-kanakan dalam menyikapi  permasalahan."Alih-alih mengambil pelajaran, sikap walk out Ahok itu sangat childish (kekanakan), cerminan arogansi dan cenderung cari sensasi saja," katanya.

"Apalagi faktanya hanya Ahok dan Djarot yang WO (walk out), timnya memilih bertahan di lokasi acara. Kalau konsisten kenapa tidak semuanya ikut langkah Ahok itu?" tutur Masnur.[www.tribunislam.com]

Sumber : okezone.com

Sebarkan...